Gimana Cara Belajar Kamu di Kelas?

Semester ini aku mulai ngajar mahasiswa lagi di kelas bahasa Inggris. Sebenarnya, ngajar mahasiswa bukan pengalaman baru sih, cuma yang beda adalah kali ini anaknya banyak dan ngajarnya di kampus, hehehehe….

Di post ini aku sebenernya ingin bertanya sama para pembaca, karena pastinya ada di antara kamu yang sudah pernah jadi mahasiswa atau saat ini statusnya pelajar universitas. Mata kuliah ini, bagi mahasiswa yang jurusannya nggak linear dengan bahasa dan sastra Inggris, biasanya jadi mata kuliah dasar yang akan diterima di tahun pertama.ย Jadi tolong bantuin jawab ya.

  1. Ada bedanya nggak pelajaran bahasa Inggris kamu saat SMP atau SMA sama di kuliah?
  2. Apa kamu suka pelajaran bahasa Inggris di kelas? (bisa SMP, SMA, atau kuliah) beri alasan suka atau nggaknya kenapa.
  3. Menurutmu, supaya seorang siswa bisa suka belajar bahasa Inggris, gimana cara belajar yang asik?
  4. Aktifitas macam apa yang kamu harap bakal ada/diterapkan di dalam kelas?
  5. Kalau kamu biasa/ingin main game dalam kelas bahasa Inggris? game macam apa yang biasa/ingin kamu mainkan sama teman-teman di dalam kelas?

 

 

———————————————————————————————————–

Hal pertama yang kutanyakan sama anak-anak saat masuk ke dalam kelas itu: selama 6-12 tahun sekolah, apa aja yang mereka pelajari di kelas? Sudah bisa apa aja?

Aku paham, dan ngerti banget bahwa kita nggak bisa menyama ratakan semua mahasiswa atau berharap mereka seperti apa yang kita inginkan. Di dalam kelas pasti ada yang aktif, dan ada yang nggak. Cuma kadang yang bikin sedih kalo yang mayoritas ini yang nggak aktif, dan itu akhirnya nular ke semuanya, akibatnya mood di dalam kelas jadi nggak asik buat belajar. Di sinilah peran dosen yang harus aktif dan kreatif buat bikin kelasnya jadi rame lagi. …. Yeah, I know, pertanyaannya: gimana caranya?

Itu pun masih jadi misteri jawabannya.

Aku sendiri juga masih kesulitan untuk menghadapi anak-anak yang pasif seperti ini. Mahasiswa gitu tipikal banget kok, tiap tahun, dari jaman buyutku masih muda sampai sekarang kurasa nggak ada perubahan. Di dalam kelas, pasti ada tipe mbak-mbak atau mas-mas yang nggak pedean, takut salah, kalo disuruh angkat tangan nggak ada yang berani, kalo ditanya cengar-cengir dan tengok kanan-kiri, atau kalo jawab suaranya kecil banget. Kenapa mereka bersikap seperti ini, yang kalo jawab salah itu seolah dunia akan berakhir dalam hitungan jari, aku juga nggak ngerti kenapa terus ada. Padahal di kelas sudah kuterapkan, bahwa salah satu peraturan kelas kami, adalah “no mocking” aka nggak ada yang boleh ngeledek temannya kalo ada yang jawab salah. Kupikir tadinya itu bisa jadi penyemangat, ternyata aku nggak sepenuhnya benar.

Biar kelas nggak bosan, aku cenderung menerapkan kelas dengan banyak game dan diskusi kelompok. Yaa… soalnya gitu, jangankan mahasiswa, aku juga gampang bosan. Jadinya kupilih lah istilahnya model-model pembelajaran yang bikin aku sendiri nggak bosan. Kuharap nantinya anak-anak juga nggak bosan belajarnya hehehe…

Nah, karena itu lah, sebagai mantan, status atau calon mahasiswa, bantuin bu guru kasih masukan ya biar nanti di kelas belajarnya asik kayak kelas ESL yang gurunya bule-bule gitu. Ting! *kedip*

Once and for all, thanks a lot!

Regards,

Dista Wryn.

 

 

3 comments

  1. izin komen ya kak๐Ÿ˜€
    pas banget semester lalu aku ada matkul bahasa inggris jadi ini opiniku

    1. kalo menurutku mungkin perbedaannya di soal kak, aku ngerasa di kuliah soalnya agak lebih gimana ya… complex? untuk materi, kupikir gak ada yang beda

    2. suka, karna aku suka belajar bahasa asing

    3. aku ngambil cara guru di tempat kursusku dulu, mereka banyak ngasih game kak jadi selesai ngejelasin materi, kasih game/ tugas kelompok terus yang terbaik dikasih hadiah kecil

    4. sama yang kayak kak dista bilang karna banyak siswa yang malu-malu, ada baiknya kayak ada sesi empat mata buat mereka yang mau nanya

    5. dari semua, yang paling kuinget itu game dimana gurunya ngasih lagu terus selama lagu itu diputer, siswanya juga ngoper benda gitu, terus nanti gurunya bisa ngestop lagu itu kapan aja, pas lagu berhenti siswa yang megang benda yang kalah dan harus jawab pertanyaan gitu.
    sama satu lagi, kayak yang acara tv itu kak yang ditempel post it dikening terus orang itu nanya ke orang lain jawaban di post itnya, tapi orang lainnya cuma dijawab “yes” “no” “maybe/perhaps”

    aku juga mau ngasih masukan kak, kalau seandainya kak dista mau bikin tugas terus dipresentasiin, sebaiknya jangan karna waktu presentasi mahasiswa yang duduk gak bakal ada yang dengerin hahaha jadi kasian yang presentasi. Kalau menurutku lagi, sebaiknya diganti debat aja kak๐Ÿ™‚

    mungkin itu aja masukan dariku, semoga bermanfaat ya kak๐Ÿ˜€

    semangat mengajarnya bu guru ^_^

  2. Halo mba aku mau ikutan sharring. Jujur y dulu pas sekolah bljr bhs inggris tu sulit bgt. Mending bljr matematika atau kimia sih, yah walaupun kecerdasan ku pas2an. Krn aku gak pernah dpt guru yg menarik. Bkn mksd nyalahin gurunya si. Mungkin aku nya juga susah nangkep.
    Gimana biar kelas seru dan gak boring, tiap org pasti beda2 maunya. Mungkin bs tuh kak bljr dr film atau lagu inggris. dr situ diskusi tentang grammar dll.
    Yg aku tau kebanyakan pelajar indonesia itu takut salah, trs bakal di ejek dan di ketawain. Mkny takut untuk tunjuk jari. Itu aku ngerasain sendiri.hehehe
    Atau emang krn ud jenuh. Seharian dr pagi otakny dijejelin sama materi. Pasti berasep tuh klo knalpot motor.hahaha

  3. Kak Dee, aku mau ikut sharing yaa..๐Ÿ™‚

    Pertama, aku mau jawab kuisioner dari kak Dee dulu…

    1. Ada bedanya nggak pelajaran bahasa Inggris kamu saat SMP atau SMA sama di kuliah?
    Jawab: Aku bingung kalau dari pelajaran. Tapi kalo dari pengajar BEDA BANGET. Kalau guru bahasa inggris sejak aku di SMP SMA sampe kuliah, aku nggak terlalu nangkep apa yang mereka ajarkan. Aku lebih paham pas ikut kursus. Kalau nggak ikut kursus, mungkin aku bahasa inggris masih jadi bebuyutanku sampe sekarang๐Ÿ˜€

    2. Apa kamu suka pelajaran bahasa Inggris di kelas? (bisa SMP, SMA, atau kuliah) beri alasan suka atau nggaknya kenapa?
    Jawab: Aku tertarik sama bahasa inggris sejak SMP. Tapi, sering putus asa karena nggak ketemu guru yang pas. Naik SMA, aku masih suka, tapi karena gurunya udah profesional (?) banget, aku jadi segan dan nggak pernah menikmati pelajaran bahasa inggris. Begitu aku memutuskan ikut kursus, barulah aku sadar kalau bahasa inggris itu asik. Karena cara belajar di kurususan lebih terbuka, lebih banyak game, sambil ketawa2. Ya, gitu. Intinya aku suka bahasa inggris karena guruku yang seru๐Ÿ˜‰ hehe.

    3. Menurutmu, supaya seorang siswa bisa suka belajar bahasa Inggris, gimana cara belajar yang asik?
    Jawab: Untuk belajar otodidak, yang paling seru itu dengan lagu. Pertama belajar menulis ulang liriknya. Terus dengerin sambil ikut nyanyi. Karena penasaran sama artinya, akhirnya kita memutuskan untuk buka kamus dan menterjemahkannya sendiri. Kalau belajarnya bareng2, aku lebih suka sambil ngegames. Jadi ketawa2. Hehe. Aku juga suka kalau guruku ngasih sebuah topik diskusi, nanti masing2 murid diminta pendapat. Dan guru harus mendengarkan dan merespon jawaban setiap muridnya dengan baik. Jadi muridnya nggak ngerasa dia didengarkan, dan gurunya tertarik dengan apa yang ia kemukakan. Gituuu~๐Ÿ™‚ hehe

    4. Aktifitas macam apa yang kamu harap bakal ada/diterapkan di dalam kelas?
    Kalau kamu biasa/ingin main game dalam kelas bahasa Inggris? game macam apa yang biasa/ingin kamu mainkan sama teman-teman di dalam kelas?
    Jawab: Aku lebih suka kalau guruku nyuruh setiap muridnya cari lagu kesukaan dia, terus dinyanyiin di depan kelas, terus disuruh jelasin kenapa dia suka lagu itu.. Kalo games, aku sukanya kalo disuruh main kata berantai gitu…

    SELESEI~ … dan ini panjang bangeeettsss… panjang dari postingan kak Dee kayaknya. Tapi, aku mau sharing lagi sedikit… tentang murid pasif di kelas. Oke, aku ngaku, kalau aku salah satu anak yang pasif di kelas. Ciri2 yg kak Dee tulis di atas itulah yg terjadi padaku semenjak jadi mahasiswa… hehe. Rasanya untuk ngucapin huruf ‘A’ aja itu beraaaat banget. Begitu aku telisik2, knp aku jadi kalem (?) gitu selama di kelas, penyebabnya ada beberapa faktor sih,
    pertama, aku takut salah. (Krna ada bbrpa dosen yg dia itu lngsng bilang ‘salah’ pas kita keliru ngejawab. Ada kejadian temanku yg dgn pedenya bilang ‘training’ pdhl shrs.a ‘practice’. Dosenku lngsung bilang gini, ‘Kamu hati2 ya kalo ngjawab prtanyaan saya’, aku yg ga jawab aja jadi ngdown… gimana temanku?) jadilah aku khawatir mau angkat suara.

    kedua, karena aku ngerasa guru itu udah profesional (kadang2 ada dosen yg ga mau menjalin komunikasi sm murid. Dia dtng cuma sekedar ngajar. Ngasih materi tnpa ada guyonan yg bisa mencairkan suasana. trs ngasih tgs. Ngoreksi. Pulang deh) jadi kyak ga ada ikatan batin (?) yg bisa bikin muridnya nyaman sama dia.

    ketiga, karena aku masih belum percaya diri… hehe..

    Udah ah… khawatir kak Dee ketiduran bacanya. Keke. Mdh2an bisa membantu kak dee lah ya walaupun sedikit…

    Keren ah… Nanti aku mau juga jadi dosen kayak kak Dee~~~~~๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s